spot_img
22 C
London
spot_img
BerandaUncategorizedDishub Metro rencana Januari 2024 akan naik kan tarif retribusi parkir

Dishub Metro rencana Januari 2024 akan naik kan tarif retribusi parkir

Metro – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Metro menyebutkan akan melakukan kenaikan tarif retribusi parkir di awal tahun 2024 mendatang.

Hal itu diutarakan, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Metro, Hemly Zain usai menghadiri hearing bersama legislatif di ruang OR DPRD Kota Metro, Selasa, (10/10/2023).

Menurutnya, Kenaikan tarif parkir ini menyesuaikan dengan hadirnya undang-undang nomor 1 tahun 2022. Tentang hubungan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah (HKPD).

“Jadi hasil hearing kali ini membahas Retribusi Pajak dan Retribusi Daerah bersama legislatif. Berdasarkan undang -undang nomor 1 tahun 2022 tentang hubungan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah (HKPD). Maka untuk itu, kita harus memperbarui Peraturan Daerah (Perda) yang lama,” ujar Hemly.

Dia menjelaskan, Terdapat dua potensi retribusi yang hilang yakni pengujian kendaraan bermotor atau uji kir dan terminal.

“Jadi di undang-undang yang baru ada 2 retribusi yang hilang dari 4 yang di kelola sebelumnya. Adapun retribusi yang hilang di tahun 2024 pengujian kendaraan bermotor atau uji kir dan terminal, mulai di tahun 2024 kita tidak boleh lagi menarik atau memungut,” ungkapnya.

Lebih lanjut Hemly Zain menerangkan bahwa, kenaikan tarif retribusi parkir yang akan berlaku di tahun 2024 telah melakukan pertimbangan selama ini masyarakat membayar parkir lebih dari tarif.

“Jadi untuk tarif retribusi parkir sesuai dengan Perda yang saat ini berlaku. Namun, kenyataannya di lapangan tidak sesuai dengan Perda. Misalnya, roda dua harusnya membayar Rp1.000 tapi saat dikasi Rp2.000 juru parkir tidak memberikan uang kembali,” katanya

Dia menambahkan, kenaikan retribusi parkir yang akan berlaku rencana per 1 Januari 2024.

“Kalau Perda ini sudah disahkan dan rencana akan diberlakukan per 1 Januari tahun 2024, untuk tarif kendaraan retribusi parkir dari Rp. 1000 menjadi Rp 2.000 untuk kendaraan roda dua. Sedangkan, untuk tarif kendaraan mobil Rp 2.000 menjadi Rp 3000 dan untuk jenis truk dan bus Rp. 5000,” pungkasnya.

spot_img

latest articles

explore more

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini